skip to Main Content
MENGANTRI??

Didalam menjalankan aktivitas sehari-hari saya kerap menggunakan moda transportasi Commuter Line atau yang sering disebut juga sebagai KRL. Kemacetan yang cukup sering terjadi di ibukota memang akhirnya membuat moda transportasi public yang satu ini menjadi pilihan utama bagi orang-orang yang mengharapkan ketepatan waktu tatkala beraktivitas di pekerjaan tak terkecuali diri saya.

Dengan makin populernya moda transporatsi satu ini, maka kepadatan di stasiun terutama jam-jam sibuk pun tak terhindarkan. Di beberapa stasiun tertentu saya kerap melihat antrean yang cukup panjang seperti yang sempat saya abadikan di foto diatas. Lantas apa yang menarik dari sebuah “antrean” diatas ini?

Antrian diatas terjadi akibat banyaknya pengguna KRL yang harus membeli ataupun menukarkan tiketnya secara manual kepada petugas yang memang terbatas yang jelas tidak sebanding dengan jumlah pengguna. Akibatnya antrean yang mengular pun kerap terlihat. Namun sebenarnya antrian tersebut tak akan terjadi apabila setiap pengguna sudah mengeluarkan uang elektrik seperti Kartu Flazz, E-money, hingga Tap cash yang dikeluarkan oleh Bank.

Saya lantas bertanya kepada salah satu orang yang mengantri tentang alasan mereka belum menggunakan uang elektronik yang sudah jelas akan membuat mereka tak perlu mengantri dan bisa langsung masuk ataupun meninggalkan stasiun dengan cepat.

Jawaban ibu-ibu yang saya Tanya tadi cukup simple, yaitu “ribet”. Yah, ibu tadi terlihat tidak mau menghadapi keribetan yang harus dia jalankan ketika mengisi saldo ataupun membeli kartu tersebut di bank penyedia uang elektronik.

Dari ibu-ibu tadi saya akhirnya mendapatkan insight bahwa memang kadang keengganan kita untuk melakukan sesuatu yang sesungguhnya kita butuhkan kadang justru menyusahkan diri kita. Ketika sang ibu tadi bersedia melepaskan sedikit keengganannya untuk mempelajari cara untuk membeli uang elektronik dan mengisinya di merchant-merchant yang sekarang sudah tersebar, mungkin ibu itu dapat mempersingkat waktu tunggunya di stasiun yang awalnya 20-30 menit mengantri menjadi sekitar beberapa detik yang digunakan untuk menyentuhkan uang elektronik di pintu elektronik yang ada di stasiun.

Ah, sudahlah, memang kadang kita terlalu malas untuk melakukan hal-hal yang sudah seharusnya kita lakukan demi kepentingan jangka panjang.

 

Ivandhana
Personal Productivity Coach

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
×Close search
Search